January 15, 2014

ADAM

ADAM
 
 
 


Menghasilkan sebuah karya yang mampu menarik perhatian marga adalah suatu kelebihan. Tetapi mengekalkan daya tarikan itu kepada karya selanjutnya agar marga kekal salute adalah kisah lain. Dan terus- terusan mengikat kesetiaan pembaca bahkan mencetuskan fenomena adalah suatu yang extraordinaire dan outstanding. Tetapi itulah RAM dengan segala kesaktiannya mengikat kejap segala kesetiaan peminatnya dengan karya masterpiece sedang kekal dengan gayanya yang tersendiri.
ADAM (Aku Darah Anak Malaysia) adalah bukti mahakarya RAM di dalam menghasilkan fiksyen lokal beronakan global. Kiranya inilah contoh paling dekat bagi menggambarkan erti glokal yang pernah disebut oleh seorang pemimpin Negara tidak lama dahulu. Ternyata percaturan RAM memilih gaya penceritaan berteraskan politik antarabangsa di mana teraju utamanya adalah watak dari Malaysia menjadikan ADAM sebuah thriller sebenar tempatan.
Bayangkan sahaja bagaimana karekter ASP Hilman ‘dimatangkan’ dari seorang polis pasukan gerak khas yang pernah berjaya dalam misi menyelamatkan pegawai tinggi semasa Perang Bosnia, mematahkan cubaan pengganas menawan Menara Berkembar KLCC dan akhirnya dia sendiri diperangkap oleh secret service dalam kes membabitkan skandal Presiden Amerika. Biar betik…American President tu…
Begitu kedengaran agak mengarut, tetapi demi sebuah fiksyen yang thriller sifatnya, RAM begitu bijak mengimbangi jalan cerita agar tidak tergelincir dari landasan logika akal. RAM menggunakan pengaruh watak sampingan Mia Sara (pegawai kedutaan), Gabriel (Malaysian Intelligent Agency) dan Daljit Singh (wartawan Harian Metro) bagi ‘memunasabahkan’ jalan cerita dan melengkapkan resepi emosi dengan kehadiran watak Nur Aliah, Jeslina, Haslinda dan kedua orang tua Hilman.
Apa pun natijahnya, keputusan Hilman meninggalkan ‘cenderamata’ kepada Mr. President dengan sengaja menembak tapak tangan kanan Presiden adalah sesuatu yang sangat eccentric, kerana sehingga hari ini, identiti penembak curi itu masih kekal misteri. Secara keseluruhannya, ADAM adalah satu lagi kejayaan gemilang bukan sahaja buat RAM, bahkan selayaknya diketengahkan sebagai karya nasional. Dan semestinya kekuatan ADAM adalah hasil penelitian penulisnya terhadap beberapa sumber seperti melalui movie, bantuan para penterjemah  (Arab dan English) serta aura kasih sayangnya yang tidak pernah menjemukan. Maka tidak hairanlah andai ADAM mampu mencetus minat para marga untuk kembali meminati bidang kepolisan sebagai karier masa depan (ala…seperti kita ditanya mengenai cita-cita zaman sekolah rendah dahulu), dan seterusnya membangkitkan semangat patriotisme terhadap kedaulatan Malaysia. Kerana ADAM sememangnya adalah sesuatu…

1 comment:

Alah, aku tau korg sumer x sabor nak komen kan? silakanlah, kalau tak korg akan menyesal.