February 19, 2010

Terjumpa artikel ni dan teringat komen kepet kat blog ust shafie. Baca dan renungkan...
Andai Rasulullah bertamu ke rumah kita
Bayangkan apabila Rasulullah SAW dengan seizin Allah tiba-tiba muncul mengetuk pintu rumah kita.Baginda datang dengan tersenyum dan muka bersih di muka pintu rumah kita, apa yang akan kita lakukan? Mestinya kita akan sangat berbahagia, memeluk Baginda erat-erat dan lantas mempersilakan Baginda masuk ke ruang tamu kita.
Kemudian kita tentunya akan meminta dengan sangat agar Rasulullah SAW sudi menginap beberapa hari di rumah kita. Baginda tentu tersenyum. Tapi barangkali kita meminta pula Rasulullah SAW menunggu sebentar di depan pintu kerana kita teringat DVD tak senonoh yang ada di ruang tengah dan kita tergesa-gesa memindahkan dahulu video tersebut ke dalam. Baginda tentu tetap tersenyum........
Atau barangkali kita teringat akan poster selebriti setengah telanjang yang kita pasang di ruang tamu kita, sehingga kita terpaksa juga memindahkannya ke belakang secara tergesa-gesa.
Barangkali kita akan memindahkan lafaz Allah dan Muhammad yang hampir berhabuk dan kita meletakkannya di ruang tamu. Baginda tentu tersenyum.......
Bagaimana bila kemudian Rasulullah SAW bersedia menginap di rumah kita? Barangkali kita teringat bahwa anak kita lebih hafal lagu-lagu barat daripada menghafal Selawat kepada Rasulullah SAW. Barangkali kita menjadi malu bahwa anak-anak kita tidak mengetahui sedikitpun sejarah Rasulullah SAW kerana kita lalai dan alpa mengajar anak-anak kita. Baginda tentu tersenyum........
Barangkali kita menjadi malu bahwa anak kita tidak mengetahui satu pun nama keluarga Rasulullah dan sahabatnya tetapi hafal di luar kepala karekter Sponge Bob atau Ben 10 Aliens.
Barangkali kita terpaksa harus menukar satu kamar mandi menjadi ruang Solat. Barangkali kita teringat bahwa isteri dan anak perempuan kita tidak memiliki koleksi pakaian yang sesuai untuk berhadapan dengan Rasulullah SAW. Baginda tentu tersenyum........
Belum lagi koleksi buku-buku kita dan anak-anak kita. Belum lagi koleksi CD kita dan anak-anak kita. Belum lagi koleksi karaoke kita dan anak-anak kita. Kemana kita harus menyingkirkan semua koleksi tersebut demi menghormati junjungan kita ?
Barangkali kita menjadi malu diketahui junjungan kita bahwa kita tidak pernah ke masjid meskipun azan berbunyi. Baginda tentu tersenyum........
Barangkali kita menjadi malu kerana pada saat Maghrib keluarga kita malah sibuk di depan TV. Barangkali kita menjadi malu kerana kita menghabiskan hampir seluruh waktu kita untuk mencari kesenangan duniawi.

Barangkali kita menjadi malu kerana keluarga kita tidak pernah menjalankan solat sunat. Barangkali kita menjadi malu kerana keluarga kita sangat jarang membaca Al Qur'an. Barangkali kita menjadi malu bahwa kita tidak mengenal tetangga-tetangga kita. Baginda tentu tersenyum.......

Barangkali kita menjadi malu jika Rasulullah SAW menanyakan kepada kita siapa nama pekerja Alam Flora yang setiap hari lewat di depan rumah kita. Barangkali kita menjadi malu jika Rasulullah SAW bertanya tentang nama dan alamat Tok Siak masjid di kampung kita. Betapa senyum Baginda masih ada di situ........
Bayangkan apabila Rasulullah SAW tiba-tiba muncul di depan rumah kita. Apa yang akan kita lakukan? Masihkah kita memeluk junjungan kita dan mempersilakan Baginda masuk dan menginap di rumah kita? Ataukah akhirnya dengan berat hati, kita akan menolak Baginda berkunjung ke rumah kerana hal itu akan sangat membuat kita kalut dan malu.
Maafkan kami ya Rasulullah...Masihkah Baginda tersenyum? Senyum pilu, senyum sedih dan senyum getir...Oh betapa memalukannya kehidupan kita saat ini di mata Rasulullah.

9 comments:

  1. Oh tidak!!!!! Memang rasa malunya.....walaupun tak semua terkena batang hidung....

    ReplyDelete
  2. Rasulullah.. saya amat merindui tuan.. allahumma solli ala saidana muhammad wa 'ala alihi wasohbihi wassallam..

    ReplyDelete
  3. alhamdulillah...subhanallah...

    ReplyDelete
  4. allahuakbar... kekasih allah! sesempurna manusia di bumi allah....terasa terlalu kecil rasanya diri ini, trlalu besar pengorbanannya untuk seluruh umatnya.

    ReplyDelete
  5. eh mazir...sempat menyinggah? odit sirim ape cer?

    ReplyDelete
  6. Cadangan: Miliki buku bertajuk "Ar-Rahiq Al-Makhtum" oleh Syeikh Safiyyurrahman Al-Hind, pemenang anugerah penulisan sejarah menurut hadis-hadis. Version English bertajuk "The Sealed Nectar"

    Semoga kita boleh hindarkan cerita-cerita bersifat Israiliyyat dan unsur Syiah, mengaitkan Nabi kita dari lahir hingga wafat Baginda.


    اللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ أَجمَعِينَ

    ReplyDelete
  7. en sepong, insya Allah nnti aku cari time pesta buku a/b KL...thanks

    ReplyDelete
  8. mari daner "sepong" tu...takpe special utk org jawa panggil aku...

    ReplyDelete

Alah, aku tau korg sumer x sabor nak komen kan? silakanlah, kalau tak korg akan menyesal.