November 12, 2015


Sunan Cinta Nan Sakti



Sequel kepada sebuah prequel adalah sesuatu yang bukan biasa di dalam penulisan Melayu. Dan RAM benar-benar telah berjaya  menyempurnakan hikayat Sunan ini seraya menghidangkan karya yang sangat relevan dengan zaman. Kala marga dahagakan sebuah penulisan yang asli, thrill, dan lokal, RAM masih gagah memegang takhta raja thriller Melayu tanpa sedikit goyah.

Sunan Cinta Nan Suci (SCNS) sememangnya berbaloi untuk dinanti. Setelah lebih setahun sejak kemunculan Sunan Nanggroe Sang Kembara (SNSK), kemunculan SCNS bersama cintanya ibarat siraman hujan di penghujung kemarau. SCNS sememangnya datang membawa cinta. Antara cinta hakikat dan cinta fitrah, kedua-duanya bersifat sakti. Kesaktian cinta inilah yang memacu jalan cerita penuh warna antara Megat-Seroja, Jaka-Jainon dan Saifudin-Engku Aminah. Kendati pun, tidaklah SCNS hanya berputarkisar sekitar cinta, kerana RAM terus gagah membugar segala rahsia rimba Sumatera dengan mengkisahkan riwayat orang kenit Pucuk Kumbu seperti Silabu sang raja, Silaping, Sibanga dan Sirangka.

Hanya sanya saya terus hanyut dalam ‘jebakan’ imaginasi SCNS bilamana Saifudin menerbangkan kita ke Tanah Mati, Bunga Kuburan dan Tangkuban. Kerana pada setiap destinasi ini, pasti bertemu Raja Tambuakar, Hantu Bangkit dan halusinasi. Tak urung juga, jagoan dunia hitam seperti Nyi Burga Klara, Beragas, Gimbaran dan Sang Ratu sendiri yang penuh kesaktian palsu.

Secara keseluruhannya, SCNS adalah sebuah produk paling berjaya oleh RAM dan saya tidak tahu andai akan ada penyambungannya. Namun, andai inilah pengakhiran sebuah hikayat Laksamana Sunan, saya relakannya, kerana saya sangat berpuas hati  dengan Sunan. Selama 8 bab keseluruhannya, Sunan berjaya menghimpun marga, bahkan mencipta kultus pengikut setia, selayaknyalah Sunan menjadi kesayangan RAM sendiri. Saya punya keyakinan Sunan akan terus hidup dalam jiwa dan nubari pencintanya bukan sahaja dek kerana kesaktiannya, bahkan pengajaran agamawinya yang terus menuntun jiwa-jiwa pembaca. Akhir kalam, perasaan ini ibarat seuntai kata dalam halaman 82, “Hujung hati pun terasa patah runcingnya.”

Hikayat Laksamana Sunan

Trilogi Sunan 1

Bagaikan Puteri

Cinta Sang Ratu

Hijab Sang Pencinta

 

Trilogi Sunan 2

Sutera Bidadari

Cinta Sufi

Sunan Musafir

                                                                                                   

Prequel

Sunan Nanggroe Sang Kembara

Sunan Cinta Nan Suci.

No comments:

Post a Comment

Alah, aku tau korg sumer x sabor nak komen kan? silakanlah, kalau tak korg akan menyesal.